Dieng Culture Festival 6 (1/3)

Hai, lama ga ngeblog nih! Kali ini aku mau ngeshare pengalaman pertamaku ke Dieng, Jawa Tengah, untuk acara Dieng Culture Festival atau yang biasa disebut DCF. DCF ini adalah festival kebudayaan yang diadakan setiap tahun di Dieng, biasanya lama acara DCF ini 3 hari 2 malam. Aku bakal ceritain semuanya selama 3 hari 2 malam aku di DCF ini, sekalian share buat kalian yang pengen ikutan tahun depan 🙂 Aku pergi ke Dieng sama mbak sepupuku, kita berangkat naik mobil dari Wonosobo, perjalanannya sekitar 45 menit – 1 jam (ini pagi-pagi dan jalan masing lengang). Kita nginep di rumah temen mbakku, dan kalo mau kemana-mana naik ojek langganan yang punya rumah, masnya udah kaya tour guide hafal semua tempat, jadi ga perlu takut kesasar.

Tips:

  • Ini optional, objek wisata di Dieng tuh letaknya jelas, banyak orang juga yang bisa ditanya-tanya, jadi nggak usah pake tour guide pun kalian bakal selamat kok! Tapi terserah ya kalo mau pake tour guide, biar hemat budget aja maksudnya kalo ga pake^^ (tapi kalo muncak kayak ke Gunung Prau atau Sikunir, tetep pake tour guide ya buat yang belum berpengalaman)

  • Optional lagi, aku rekomen kalian buat naik motor kemana-mana, entah ojek maupun motor pribadi. Catch the view and feel the sensation, man! Dieng tuh yang beneran viewnya bagus banget, sayang kalo cuma bisa dinikmati dari balik jendela, sambil adem-adem gitu naik motor beh ntap.

Ini cerita DCF ku! Aku bakal kasih tips-tips kok! Stay tune! 31 Juli 2015: Hari pertama DCF 6, jam 12 siang aku ke Museum Kailasa buat nuker invoice jadi ID card yang berfungsi sebagai tiket selama DCF 6. Kalian bisa beli tiket di dieng.id secara online, tahun ini sih harganya 200k, nggak tahu lagi kalo naik tahun depan. 200k itu VIP loh, kalian bakal dapet kaos, kain buat ritual rambut gimbal, stick lamp, gratis masuk Candi Arjuna, Kawah Sikidang, dan Telaga Warna, pas Jazz Atas Awan bakal masuk ke area panggung dan duduk bareng sambil makan jagung bakar, dapet lampion, banyak deh! Kalian bakal dapet banyak benefit daripada kalian dateng ke DCF tanpa beli tiket. Buat yang jauh dari Banjarnegara/Wonosobo dan gamau ribet, pas DCF ini bakal ada banyak banget trip dari luar kota yang lengkap sampe transport, makan, sampe penginapan, so, rajin-rajin buka Twitter ya!

ID Card DCF 6^^
ID Card DCF 6^^

Setelah tuker tiket, sambil nunggu pembukaan jam 2 siang, aku jalan-jalan ke Candi Arjuna. Candi Arjuna ini bakal jadi venue ritual pemotongan rambut gimbal.

Kain putihnya buat pembatas selama ritual rambut gimbal
Kain putihnya buat pembatas selama ritual rambut gimbal
But first, lemme take a selfie lmao
But first, lemme take a selfie lmao

Terus aku jalan-jalan ke arah Pendopo Soeharto Whitlam, tapi karena masih belum ada apa-apa, foto aja lah sama photobooth, mumpung belum rame juga haha.

Karena kita nggak tahu mau kemana lagi, kita memutuskan pergi ke telaga yang aku lupa namanya wkwk pokoknya masih di dalem komplek Candi Arjuna, kita harus lewat tengah ladang buat sampe sana. udah jauh-jauh ke sana, eh telaganya ga ada lol cuma ada kolam kecil itupun diisi bebek mainan yang bisa dikayuh dan yang main pun anak-anak kecil. Untung view selama perjalanan bagus, kalo jelek udah gondok beneran ya jauh-jauh eh gaada telaganya. Mungkin kering karena musim kemarau. Kita balik ke rumah jam 4 sore, persiapan buat Jazz Atas Awan!

View selama perjalanan *.*
View selama perjalanan *.*

Jazz Atas Awan mulai pukul 7 malam, di lapangan sebelah timur Candi Arjuna. Aku berangkat habis maghrib bersama mas ojek. Sesampainya di sana, langsung bakar jagung dan cari spot yang enak buat nonton. Kesanku buat Jazz Atas Awan: Awesome! MCnya kocak parah, pengisinya walaupun artis lokal pun enak-enak banget, ada Sudjiwo Tedjo, jagung bakarnya mantap di tengah-tengah suhu 8 derajat. Karena makin malam makin dingin, aku nggak nonton sampe habis 😦 Jam 11 udah ga kuat! Dingin buanget dan akhirnya balik ke rumah.

Jazz Atas Awan
Jazz Atas Awan

Tips:

  • Pake yang super anget! Berlapis-lapis pun nggak papa. Aku aja pake 5 lapis; kaos pendek, kemeja, sweater, jaket kain tebal, terus jaket gunung yang tebel banget. Jangan lupa juga kupluk, syal, kaos tangan, kaos kaki, dll. Duingin banget soalnya, apalagi buat yang alergi dan nggak kuat dingin. Bisa sampe 2 derajat di sana!

  • Di sana banyak yang jual perlengkapan dingin kayak jaket, kupluk, syal, dll jadi nggak usah khawatir kalo masih kedinginan, tinggal beli aja. Aku beli kupluk tebal cuma 15k.

  • Perhatikan jalan. Lapangan buat Jazz Atas Awam banyak lubangnya, dan dalem, jadi hati-hati kalo jalan, kalo perlu nyalain senter deh, daripada kesleo karena jatuh, it will ruin the fun rite?

Ceritanya kedinginan
Ceritanya kedinginan

See you on part 2!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s