Dieng Culture Festival 6 (2/3)

Halo lagi hehe. Ini part 2 nya!

1 Agustus 2015:

Hari ke-2 DCF 6. Harusnya jam 4 pagi ada jadwal jalan sehat dan surise di Bukit Pangonan, tapi karena capek dan kedinginan Jazz Atas Awan, aku ga ikut haha acara hari ke dua ini cuma festival-festival aja, jadi aku memutuskan buat pergi ke objek wisatanya, biar nggak mubadzir gratisan tiketnya.

Bapak pemilik rumah menyarankan Telaga Dringo, kata beliau kayak Ranu Kumbolo, ya kita ngikut aja deh. Lagi-lagi dianter sama mas ojek. Semuanya baik-baik saja sampai jalan ke Telaga Dringo mulai susah, banyak batu, kasar, nanjak yang curam banget, kita kesusahan apalagi dlaam keadaan bonceng 3 (aku, mbakku, dan mas ojek satu motor) serem banget, sepanjang jalan aku dzikir, takut jatuh ke bawah. Setelah perjalanan yang amat sangat sulit, akhirnya kita sampai di Telaga Dringo. Aku udah berharap yang amazing sekali, ternyata…nggak se wow yang aku harapkan. Perjalanan ke sana dan apa yang didapet nggak sebanding, tapi tetep viewnya juara.

Telaga Dringo 2
Telaga Dringo 1
Telaga Dringo 1
Telaga Dringo 2

Habis itu kita turun ke Kawah Candradimuka, yaAllah baunya, wajib kudu harus pake masker!

Hot summer oh hot hot summer(?)
Hot summer oh hot hot summer(?)

Terus kita lanjut ke Sumur Jalatunda, ini…apa ya menurutku yaampun di sini nggak ada apa-apanya, aku bahkan nggak ngefoto di sini karena first imp ku: “Lah cuma kayak gini???” yaudah lah gapapa buat pengalaman.

Tips:

  • Jalan ke Telaga Dringo se-serem itu, jadi pake motor yang pasti kuat ya sampe puncak, kalo mau pake mobil juga yang mantap gitu (aku jarang banget liat mobil lewat situ), pastikan semuanya dalam keadaan bagus kalo mau ke sini, takut kalo tiba-tiba ngga kuat dan ada apa-apa.

  • Katanya Telaga Dringo bagusnya buat sunrise, sedangkan aku ke sana jam 10 siang, pantes cuma dapet panas-_- so, kalo mau ke Telaga Dringo coba yang pagi ya, kali aja viewnya jauh lebih bagus. Telaga Dringo ini enak buat camping kayaknya, aku liat beberapa orang camping di sini, tapi kalo dingin banget tanggung sendiri ya^^

Sehabis jalan-jalan di bawah, aku ke atas, ke arah Dieng. Langsung cus ke Kawah Sikidang, aku kira kawahnya bakal mirip Candradimuka, eh ternyata bagus banget!!! Afterall, Kawah SIkidang ini objek wisata favoritku! Semua spot di sini bagus buat foto, letaknya juga di tengah, aksesnya mudah sekali, kalian bisa naik di bukit sebalh kawah biar bisa ngefoto kawah lebih jelas, kalo laper ada pasar kecil yang jual berbagai macem gorengan murah meriah, banyak yang jual bunga edelweiss buat oleh-oleh, komplit deh pokoknya Sikidang! Mantap!

View di Sikidang 1
View di Sikidang 1
View di Sikidang 2
View di Sikidang 2
View di SIkidang 3
View di SIkidang 3
Processed with VSCOcam with g3 preset
Kawah Sikidang 1
Kawah Sikidang 2
Kawah Sikidang 2

Setelah puas di sini, kita pergi ke Telaga Warna. Masuk ke Telaga Warna kita langsung disambut sama pertigaan, aku ambil ke arah kanan, ke arah Batu Rata karena di sini kita bisa ngefoto Telaga Warna dari atas. Mulailah aku naikin tangga, tapi ternyata jauh, udah gitu naikkk gitu sampe atas, capek sampe berhenti-berhenti deh kalo aku (maklum bukan anak alam). Setelah kira-kira 15 menit naik, kita dikasih pilihan mau ke Batu Rata apa Batu Pandang, sama aja kok! Beda angle aja. Aku pilih Batu Rata karena katanya lebih bagus, dan sampe di sana kata pertama yang aku ucapin tuh Subhanallah. Bagus buanget! Gak sia-sia naik jauh-jauh, semuanya terbayar. Inilah kenapa aku lebih suka Kawah Sikidang, kalo di Telaga Warna butuh perjuangan dulu buat dapetin view yang mantap, sedangkan di Sikidang dimana-mana pun bagus (anaknya males) hehe. Setelah puas, akhirnya turun, tapi karena udah capek aku nggak sempet mengunjungi objek wisata lain yang ada di Telaga Warna. Next time, ya!

SUBHNALLAH
SUBHANALLAH

Tips:

  • Don’t worry be happy kalo ke Sikidang ga bawa masker, di sana banyak banget yang jual. Tapi, di Candradimuka ngga ada yang jual, jadi kalo mau ke Candradimuka harus siap sedia.

  • Habis jalan-jalan di SIkidang, mampir ke pasarnya terus makan kentang dan jamur gorengnya, mantap! Murah meriah dan isinya banyak.

  • Bawa minum kalo mau naik ke Batu Rata, capek deh beneran buat yang lemah-lemah kayak aku haha.

CUMA 5 RIBU LOH
CUMA 5 RIBU LOH
Don't forget your mask!
Don’t forget your mask!

Malemnya aku siap-siap buat lampion. Aku nggak lihat rundown di buku panduan, cuma lihat rundown di web, di web tulisannya lampion mulai jam 9 malem, makanya aku berangkat jam 8 malem, eh ternyata macet parah gila udah gitu lampionnya udah pada terbang 😦 pas aku pulang lihat rundown di buku panduan tenryata ampion mulai jam 7. Udah gitu jalan ke Soeharto Whitlam ditutup, jadi aku harus ke kanan ke arah Musium Kailasa, karena udah macet banget aku coba masuk lewat Candi Arjuna tapi nggak bisa masuk ke lapangannya karena sepenuh itu! Jalan ke Candi Arjuna udah penuh, ternyata di lapangannya jauh lebih penuh. Panitia tolong ya buat pembelajaran tahun-tahun ke depannya, biar jalan untuk VIP dan umum dibedakan saat lampion, aku bahkan nggak sempet nuker lampion, cuma bisa liat dari komplek candi karena ngga bisa masuk lapangan, masa yang pake id card sama engga disamakan sih 😦 Panitia juga harusnya antisipasi malam minggu, berunding sama polisi mana jalan yang harusnya ditutup & dibuka, ngaturnya gimana, karena pas aku pulang tuh macetnya amit-amit, waktunya abis di jalan. Terus kalau bisa, waktu di buku panduan dan di web sama, ini juga salahku sih nggak lihat buku panduan, tapi alangkah baiknya kalau jadwal di buku panduan dan di web itu sesuai jadi nggak ada kejadian kayak aku terulang lagi di DCF tahun depan. Tapi aku sangat berterima kasih sama panitia yang sudah menyelenggarakan acara yang seseru ini! 🙂 Aku nggak kapok kok, malah pengen lagi tahun depan! Semoga tahun depan bisa jauh lebih baik ya! DCF 7 wait for meee!

Tips:

  • Kalo mau menginap di homestay, cari homestay di antara pertigaan Komplek Candi Arjuna dan pertigaan Soeharto Whitlam (yang ada Ind*maretnya), biar kemana-mana nggak susah, kalo macet tinggal jalan kaki, stress-free! Karena DCF ini sebagian besar pintu masuk acaranya di kedua pertigaan itu.

See you on part 3!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s